Tag

,


Dear Ayang ….

Ayang pernah maen bakiak? yap, sendal kayu yang bisa dipake rame-rame. Dulu biasanya tiap 17 Agustus-an ada lomba bakiak. Aku suka ikutan tapi gak pernah menang🙂.

Supaya menang lomba bakiak, semua anggota tim mesti punya ritme yang sama. Gak kalah pentingnya yang mimpin (yang di depan) harus bisa menjaga keseimbangan dan ngatur ritme dengan baik. Ini mungkin posisi yang paling sulit, karena yang di depan umumnya jadi tumpuan keseimbangan dari anggota tim lainnya yang di belakang. Kalau yang depan jatuh, semua ikut jatuh dan berantakan.

Pake bakiak bareng-bareng selalu nyenengin dan rame. Tapi hal ini sulit buat dibiasakan setiap hari, apalagi di dalam rumah. Bayangin klo tiap hari kita berdua harus pake bakiak dalam rumah? Klo pagi2 sakit perut bisa repot🙂.

Sayang ….

Aku ingin kita berdua gak pake bakiak dalam rumah kita. Istilah istri harus mengikuti suami dan suami harus mengerti istri adalah mungkin benar adanya dan menyenangkan, tapi gak perlu selalu kita terapkan dalam segala hal. Ayang boleh ngikutin aku ke restauran plihan aku, tapi ayang gak boleh ngikutin aku ke toilet pilihan aku (pria). Begitu juga untuk masa depan kita dan beberapa hal lainnya.

Sayang, ayo kita lepas bakiaknya … kita beli sendal jepit/sendal rumah yang nyaman . Waktu sendal jepitku putus/rusak dan aku jatuh, ayang bisa ketawain aku dan bantu aku berdiri, begitu juga sebaliknya.  Sekali-sekali kita pake bakiaknya, tapi kita harus gantian untuk ada di depan supaya kita  bisa saling belajar.

Aku yang sayang Ayang ,

Waktu ayang pake bakiak, pake sendal jepit, ato pake hak tinggi yang sexy.

PS: Klo ada lomba bakiak hak tinggi – mungkin bakalan lebih rame. Ayang siap ikutan?

Foto diambil dari : http://mainanbocah.wordpress.com