Tag


Beberapa minggu lalu, waktu lagi duduk diangkot menuju Saung KUMMARA, tiba-tiba liat ada orang yang pake betrix. Langsung terbesit, asik juga yaa pake betrix. Trus ngebayangin, dari dulu Honey khan pengen bersepeda. Nah kalo Honey udah punya sepeda dan mau bersepeda bareng kayanya asikk nih pake betrix. Ngukur diri donk, klo harus ngegowes di Bandung, dengan rute yang naik turun, tapi banyak banget naiknya, ga kuat deh. Tapi klo pake betrix khan enak, kalo cape tinggal nyalain mesinnya. Dan klo Honey cape, bisa diderek sama betrix.. hehe🙂

Begitu sampe saung, langsung deh cari informasi tentang betrix. Gak nyangka ternyata modelnya lumayan banyak dan bagus-bagus. Irit, bebas polusi, dan yang penting bisa dipake buat olah raga, karena harus ngegowes. Hmm, semakin kepengen. Trus ngitung-ngitung, ongkos naik angkot ke saung sebulan berapa, ongkos ngerepotin papah (karena tiap malem selalu minta jemput) berapa? Hmm. Kayanya betrix cukup optimal. Saking pengennya sempet nulis di twitter: hope my dream comes true.

Singkat cerita, setelah ngobrol panjang dengan Honey, diukur baik buruknya, akhirnya diputuskan: OK beli betrix, dengan beberapa syarat dan ketentuan yang dibuat di 2 carik kertas dan harus ditanda-tangani, bener-bener seperti sebuah surat perjanjian/kontrak resmi. Halahh repot banget yaa. But, that’s my husband. Maklum Honey khan khawatiran, dan cara Honey belajar untuk mengurangi (sbenernya g bisa kurang sih) rasa khawatirnya yaa dengan surat perjanjian itu, yang sebagian besar membahas tata cara penggunaan sepeda yang baik, seperti pakai helm, penutup lutut, penutup sikut, pake jaket, dan beberapa hal lain. Dipikir-pikir bisa mati gaya nih, musti pake perlengkapan macem-macem. Tapi karena keinginan yang kuat dan alasan keamanan, OK, setuju dan suratnya ditanda-tangani. Yippy.. my dream will come true!!

Gak disangka, Honey yang ada di benua lain di dunia ini, ternyata udah menghubungi dealer resmi betrix, dan udah ngatur semuanya (Again.. that’s my husband). Soo.. Hari Selasa sore, dateng deh Pa Hery yang baik hati bawa 3 model betrix ke saung KUMMARA. Melihat badan saya yang kecil, Pa Hery rekomendasiin buat pake betrix Sky. Cocok dengan tinggi badan saya, ngendarainnya mudah, nyaman dan kecepatannya juga paling optimal.

Betrix Sky langsung turun dari mobil dan boleh dicoba. Tapi karena masih takut dengan keramaian jalan Ciumbuleuit, plus nanjak pula, akhirnya Angga -sepupu- bertugas nyoba duluan. Komennya, cukup positif. Tapi penasaran juga klo belum coba sendiri. Akhirnya betrixnya dibawa ke jalan kecil deket saung, yang keliatannya jarang dilalui kendaraan. Di situ langsung dicoba. Enak juga, tapi emang masih aga berat, mungkin karena badan saya yang terlalu kecil.

Singkat cerita, setelah diskusi panjanggg lagi dengan Honey, akhirnya jadi juga beli betrix Sky. My dream really comes true. Betrixnya saya panggi Betsky (baca Betski=betrix sky). Namanya centil banget, susah dieja, tapi lucu juga🙂 . Udah dibeli, harus dipake donk. Honey selalu bilang, harga sebuah barang yang mahal akan terasa murah, jika kita sering memanfaatkannya, lebih murah lagi, kalau barang tersebut bisa dipakai untuk membantu orang lain. Soo.. Saatnya ajak Betsky jalan-jalan. Deg-degan juga, maklum baru kenalan, jadi yaa masih agak-agak grogi. Tapi Alhamdulillah, begitu mulai keluar ke jalan Dago, seneng banget bisa on d Street sama Betsky😀 , karena jalannya turunan, ga perlu gowes🙂 hehe. Rute hari itu ke Dipatiukur-Monumen-Gasibu-Supratman.

Di jalan Supratman mampir dulu ke Gedung Telkom, mau bayar beberapa tagihan di Telkom. Pas nyampe, pas hujan.. terpaksa musti nongkrong di Telkom sambil nunggu hujan reda. Akhirnya setelah hujan sedikit reda, tersisa tinggal gerimis, mulai lagi deh berpetualang di kota Bandung bareng Betsky, tentunya dengan perlengkapan jas hujan khusus supaya Betsky terlindungi dari hujan, terutama bagian-bagian yang sensitif, yang gak boleh kena air. Target kali ini ngajak Betsky ke Saung KUMMARA, di jalan Ciumbuleuit. Perjalanan yang akan menegangkan, karena banyak tanjakan. Tapi ini juga sekalian ngetes kemampuan Betsky.

Rutenya dimulai dari: Supratman-Gedung Sate-Aria Jipang-Surapati-Tamansari-Siliwangi. Di sekitar jalan Siliwangi, terpaksa berhenti sebentar, karena ada genangan air yang cukup tinggi. Sempat terbesit untuk cari rute lain. Tapi, setelah menimbang-nimbang, sepertinya ga ada cara lain yang lebih efektif selain melewati genangan air tersebut. Bismillah, semoga Betsky baik-baik saja. Dan Alhamdulillah, Betsky berhasil melewati genangan air dan mesinnya tetep bagus.

Setelah melewati genangan air, masih ada tantangan lain yang harus dilewati, tanjakan di sepanjang jalan Siliwangi dan jalan Ciumbuleuit. Tegangg. Berdoa dan ngegowes.. Ngegowesnya ringan lhoo, padahal jalannya nanjakk. Betsky bisa lebih ringan dan lebih cepet dari sepeda, tapi jangan dibandingin dengan motor matic.. ini khan sepeda.. Soo.. jalannya pelan banget klo nanjak. Alon-alon asal kelakon🙂 xixi.

Dan.. Waaww.. Ternyata Betsky hebat, mampu melewati semua tanjakan yang ada. Alhamdulillah, akhirnya bisa selamat sampai di Saung KUMMARA. Petualangan yang sangat menegangkan namun juga menyenangkan. Semoga Betsky bisa selalu fit dan bisa memberikan manfaat yang banyaak.

Terima kasih Honey, Pa Hery, Angga dan Tantan atas support, doa dan segalanya.