Honey gak pernah mau pergi ke salon, katanya ‘mahal’ dan kadang model rambut yang dipilih tukang cukur di salon ‘kurang pas’ dengan keinginan Honey.

Honey udah punya bentuk kepala yang spesial, jadi model rambut gak usah yang aneh-aneh, cukup ala ‘ABRI’ atau anak yang lagi diospek🙂 .

Karena rambut Honey udah agak panjang dan mulai keliatan gak karuan, mau gak mau hari ini jadi tukang cukurnya Honey.

Alat cukur Alhamdulillah ada, pinjem dari temen (om Adit). Udah hampir 7 bulan alat cukur itu nongkrong di rumah, karena empunya lagi mudik ke Indonesia.

Keahlian mencukur, gak ada. Cuma berharap pada alat cukur, gunting, dan ‘Honey yang sabar menerima apapun hasilnya’. Alhamdulillah pake alat cukur gampang, praktis dan cepet banget, memang masih perlu sentuhan gunting untuk ngerapihinnya tapi hasilnya juga lumayan (bagus-bagus amat enggak, tapi jelek banget juga enggak).

Bisa diliat nih hasil cukurannya:

100_2467

Pelajaran jadi tukang cukurnya Honey: jangan takut jadi tukang cukur suami, apapun hasilnya suami pasti gak lupa bilang ‘Makasih dan Bagus’. Dan ada satu lagi, yang paling enak klo jadi tukang cukurnya Honey, yaitu dapet bayaran special, ‘dimasakin’. Lumayan khan.

Nah.. cobalah sekali-kali jadi tukang cukur suami, selain bisa sedikit mengirit uang, juga mengirit tenaga buat masak. Hehe..