inggu ini udara di Bielefeld mulai mendingin. Musim panas sudah berlalu, dan datang musim dingin. Mudah-mudahan musim dingin ini tidak mengurangi semangat kita untuk tetap beraktifitas. Amiin.

  • Tes Brettspiel lagi. Hari Selasa lalu, temen baik kami, Sven, sempet ikut nyoba Brettspiel Honey. Alhamdulillah setelah dicoba ternyata Brettspiel Honey juga bisa dimainin untuk 3 orang -tapi memang lebih seru untuk 4 orang-. Sven juga bisa menikmati Brettspielnya dan cukup fun meskipun terakhirnya Sven harus kalah -tuan rumahnya gak sopan, gak bikin tamunya seneng🙂 hehe-. Alhamdulillah hasil tes ini bikin kami seneng. Mudah2an aja ada penerbit yang nerima. Amiin. (Kel. Nugroho)

  • Kepompong. Seiring dengan dinginnya udara di Bielefeld, Honey mulai bikin panggilan ‘sayang’ baru untuk saya, ‘kepompong’. Kenapa kepompong? Karena siang malem hampir selalu berlindung di bawah selimut yang digulung2 ke badan, abis dingin🙂. Akhirnya cari solusi buat ngurangin panggilan ‘kepompong’, ternyata dapet 2 cara yang cukup efektif. Pertama, cara yang paling gampang, nyalain pemanas ruangan -tapi kalo tinggal di Student appartement yang pemanasnya central, ya musti nunggu Hausmeister nyalain pemanasnya, kalo lagi gak nyala, yaa cara ini gak berfungsi, tetep aja denger ‘kepompong’-. Cara kedua ini agak berat, tapi cukup efektif, mandi air dingin. Mandi air dingin selain bikin badan jadi hangat, juga menambah semangat untuk beraktifitas. Jadi, kalo gak mau dipanggil ‘kepompong’, mandilah dengan air dingin. Brrr.. (Mrs. Nugroho)
  • Belanja apa Laper Mata? Sabtu kemarin, Flohmarktnya ramee banget. Dan ntah kenapa, kami berdua begitu semangat buat membeli. Biasanya klo beli sesuatu mikirnya agak lama, tapi kemaren, karena harganya pada murah dan barang bagus, akhirnya maen beli2 aja. Kalo liat belanjaan kami kemarin, geleng2 kepala deh. Ini belanja ato laper mata? smua dibeli. Ampe tas dan tangan udah super penuh ama kantong belanjaan. Dan musti bener2 ngatur semua hasil belanjaan supaya smua bisa terangkut sepeda kami. Duuh Flohmarkt, dirimu kadang bikin kami bangkrut😦 .. (Kel. Nugroho)
  • Muka Honey dan Jagung Bakar. Ada apa dengan ‘muka Honey’? Entah kenapa, tiap pergi ke Flohmarkt, Honey selalu dapet barang-barang dengan harga jauh lebih murah dari saya. Kalau saya yang tanya harga barang yang mau dibeli, selalu ‘lebih mahal’ daripada kalo honey yang nanya. Jadi, kadang, saya suka minta tolong Honey, buat tanya berapa harga barang sekalian buat nawar, sementara itu saya kabur agak menjauh dari Honey. Kemarin juga, ada kejadian yang Alhamdulillah nyenengin banget. Waktu di Flohmarkt tiba-tiba ada yang deketin Honey dan nanya2, taunya dia penjual jagung manis. Dan berkat ‘muka Honey’ kami dikasih jagung manis gratiss! Senengnya bukan main. Soalnya di sini jagung manis yang fresh harganya mahal. Alhamdulillah, malemnya bikin Jagung Bakar ama tante Iyu dan tante Nobi. Mimpi makan jagung bakar di sini terkabul juga🙂 . Alhamdulillah! Vielen Dank Jimi. (Kel. Nugroho)
  • Menu Baru Kami -Reisblatt-. Kebetulan punya Reisblatt banyak (fungsinya mirip kulit lumpia, kulit yang bisa diisi apa aja), jadi bereksperimen deh. Percobaan pertama bikin pisang aroma, tapi karena kulit ini bukan kulit lumpia, jadi agak susah gorengnya, karena kulitnya selalu menggelembung waktu digoreng. Rasanya juga agak berbeda dari pisang aroma biasanya. Tapi masih enak buat dimakan. Percobaan kedua, kami bikin Reisblatt isi kacang ijo plus kuah susu. Kacang ijonya dibikin kaya bubur kacang, tapi agak dikeringin, jadi airnya harus ampe abis. Trus kuahnya, cuma pake susu kental yang dicairin. Ternyata enak lhoo. Tante Nobi juga ikut mencicipi. Setelah dua kali eksperimen jadi tau deh, Reisblatt lebih enak dimakan pake kuah, kurang cocok kalo digoreng. Besok2 eksperimen apa lagi yaa?🙂 (Kel. Nugroho)