6 April 2008

Ketika perasaan sedih sekaligus senang dan kangen bersatu mengiringi hari-hari kami, ketika kami harus membiasakan diri tanpa kehadiran satu sama lain, ketika acara makan-makan dan jalan-jalan memadati jadwal kami, ketika kejutan menghadiri hari-hari kami, dan ketika tagihan telefon menaik tajam, Alhamdulillah minggu ini usia pernikahan kami bertambah. ‘Happy Anniversary yang ke-2’

  • Gado2 dan Siomay. Alhamdulillah hari minggu yang lalu honey lagi pengen gado2 dan kebetulan mas made juga bikin siomay. Cocok nih, bumbunya khan sama. Kebetulan juga udara di Bielefeld sangat cerah, jadi bisa bersepeda, meskipun cape juga karena nanjuaakkk. Akhirnya, gado-gado naik sepeda ketemu siomay diguyur bumbu kacang, masuk perut, kenyang dehh🙂 . Makasih Mas Made, Mba Anthi dan Dhava. (Kel. Nugroho)
  • Nganter honey. Jadi juga honey pergi ke Cina, pengennya sih ikut tapi gak bisa, akhirnya cuma bisa ikut nyampe bandara. Untungnya pasukan pengantarnya banyakan, jadi gak terasa sedihnya waktu ditinggal honey dan gak ada acara muntah-muntah🙂 . Plus sempet jalan-jalan dulu di Köln, malah sempet lupa kalo honey udah di atas sana. Makasih Mas Made, Mba Anthi, Dhava dan Adith. (Mrs. Nugroho)
  • 2 April 2008. Hari pertama ditinggal honey, gak ada nafsu makan, jadinya cuma makan roti tawar 1 biji, padahal butuh tenaga yang cukup buat naik sepeda -khan udah gak punya tiket. Alhamdulillah tenaganya masih cukup buat naek sepeda nyampe tempat kursus, belajar di tempat kursus dan pulang lagi naik sepeda. Nyampe rumah laper donk. Gak disangka, Alhamdulillah di atas meja makan udah ada Croissant dan bunga. Langsung deh disantap sambil nyariin ‘tersangka’. Makasih honey dan kurir terhebat om Adith -pake pura2 gak tau lagi. Hari ini genap 2 tahun usia pernikahan kami. Meskipun harus sendiri tanpa honey, tapi ada bunga yang menemani dan ada yang berbaik hati masakin. Makasih om Adith dan Om Ican. (Mrs. Nugroho)
  • Maglev. Alhamdulillah, akhirnya tiba juga di Shanghai. Dijemput salah seorang teman baik, Saya juga berkesempatan merasakan Maglev (Shanghai Transrapid). Salah satu kereta komersial tercepat di dunia, yang menghubungkan Pudong Internasional Airport dan Longyang Road Metro Station. Sayang, saking cepatnya, jarak yang lumayan jauh tersebut hanya memakan waktu 5 menit. Dengan tiket seharga 50 ribu rupiah (50 Yuan) rasanya 5 menit terlalu sebentar. (Mr. Nugroho)
  • Shanghai. Kalau boleh memilih antar tidur di hotel di Shanghai dan tidur di atas karpet di Bielefeld, tanpa pikir panjang, Saya akan pilih tidur di karpet. Shanghai adalah kota yang menarik tapi akan selalu kalah menarik jika dibandingkan dengan kota di mana Ayang berada! (Mr. Nugroho)
  • Sayap ayam. Hari ini Hui mengajukan diri untuk ikut masak di rumah, Seneng donk dan gak mungkin ditolak. Meskipun agak kerepotan karena gak terbiasa dengan kompor dan alat masak yang terbatas, tapi ternyata tidak mengurangi nikmatnya sayap ayam bumbu kecap. Danke Hui und Wanpen. Rumah ini jadi gak sepi karena selalu ada makanan. (Mrs. Nugroho)
  • Kejutan sebelum Ujian. Alhamdulillah hari ini rumah kami kedatangan tamu-tamu spesial. Ditengah-tengah perasaan yang gak menentu karena besok harus menghadapi ujian, tiba-tiba om Adith dan rombongan dateng bikin kejutan sambil bawa makanan yang berlimpah. Kaget banget, bingung dan seneng banget. Makasih banget temen-temen semua, om Adith, tante Iyu, om Ican, Mas Made, Mba Anthi, Dhava, tante Novie dan Upi. (Mrs. Nugroho)